Jumat, 04 Januari 2013

[MENGANALISA SEBUAH ARTIKEL]



BAHASA ANAK REMAJA SEKARANG

Selamat siang teman teman yang sedang menunggu siaran adzan maghrib, udah lumayan lama gak posting lagi nih, apa kabar? Kalo diem berarti kabar baik ya, awalnya gue mau ngabuburit keluar rumah gitu, tapi males banget soalnya nanti diluar cuman liat orang pacaran yang ada gua malah batal puasa, gara gara pengen showeran pake es buah. Mending nulis nulis aja di blog deh bahasa kerennya mah ngabubu-write, sekalian lo bisa ngabubu-read tulisan ini juga

By the way, bulan ramadhan banyak banget ya barang barang diskon, sayang banget gak hanya barang aja yang diskon tapi dompet gue juga didiskon gara gara libur kuliah, terus juga kayanya hati gue mau didiskon juga nih, buat yang masih jomblo pertahanin aja ya, biar gue ada temennya gitu, soalnya beberapa bulan lagi gue setahunan menjom.. sudahlah

Sebetulnya gue mau bahas beberapa topic yang udah ada di draft blog, udah lumayan lama si, kalo dikira kira mungkin udah selama gue menjom.. (plis, sudah) semoga aja masih bagus buat dibaca. Cekidot aja ya.

Terkadang gue gak ngerti sama anak jaman sekarang entah mereka yang menjadi hebat atau gue yang menjadi tua, mereka punya bahasa sendiri yang kemungkinan kita engga tau artinya. Salah satunya kata yang ngehits sampe sekarang adalah “woles”, tau gak kata itu berasal darimana, tau gak pacar nabilah JKT48 siapa? Tau gak kemeja jokowi beli dimana? (pasti pada kesel ya, sabar sabar) sebagai searching boy, gue mengkepo kan tweet maher zain (insya allah, insya allah ada jalaaaannn.. *nyanyi* *dilemparin gorengan*) dan boom akhirnya gue dapet, bahwa woles itu berasal dari kata yang dibalik, yaitu “selow”. kata macam apa ini?

Gak hanya itu, kata “ngenes” juga kebalikan dari kata lain loh, yaitu “seneng”, berarti kalo “icneb” bisa disebut sayang ya, kan itu kebalikan dari kata “benci”. yakali

Terus kata yang tren di Friendster dulu itu “ucul” dan baru baru ini gue baru tau ucul itu artinya apa, yap artinya “lucu”, absurd sekali sodara sodara..

Gak hanya kata kata yang dibalik aja, ternyata kata kata yang disingkat juga jadi tren remaja masa kini, salah satunya “MIAPA?” artinya tidak lain dan tidak bukan adalah “demi apa”. Gak hanya itu adalagi “CUKSTAW” yang artinya “cukups tau”, terus adalagi “baryaw” yang artinya sabar ya, ini apa apaan.

Kenapa mereka gak bikin “sumo teguh go dobil wogit” yang artinya “sumpah lo, terus gue harus goyang dolpin dan bilang wow gitu” yap absurd sekali, Tuhan kembalikan kata kata yang baik tuhan…

Gue gak ngerti gimana kalo anak remaja lagi beli bakso dipinggir jalan, mungkin bakal terjadi seperti ini.

Remaja : Bang, beli bakso dua, yang pedes ya
Abang bakso : Yah baksonya tinggal 1 nih neng, gimana?
Remaja : Miapa?
Abang bakso : miapa itu mie apa ya neng?
Remaja : ih abang ucul nih, yauda beli satu ya bang, Mie nya campur aja
Abng bakso : yah mie nya juga tinggal mie kunig neng.
Remaja : abangnya kaga niat jualan nih, CUKSTAW lah
Remaja lain : baryaw ya bang *sambil puk puk abang bakso*
Abang bakso : SUMO TEGUH DOBIL WOGIT *menggrutu*

SUMBER : http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2013/01/menganalisa-sebuah-artikel/


KOMENTAR:  Dari artikel di atas bisa di  lihat bahwa penulis menggunakan bahasa sehari-hari dan menggunakan bahasa jejaring sosial, yang biasanya digunakan oleh anak mudan zaman sekarang dan sedang menjadi trend.

ANALISA : Terlihat sekali sang penulis sangat mengerti bahasa gaul, dan sering menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari, yang biasanya berawal dari media jejaring sosial, dan di jelaskan pula oleh sang penulis macam-macam dari kata gaul yang biasanya di pakai dalam percakapan pada zaman sekarang. yang mengakibatkan bahasa indonesia menjadi rusak dan berubah arti dan penyebutan, baik dalam pengucapan dan penulisannya. sehingga bahasa indonesia semakin tergerus oleh zaman.

0 komentar:

Poskan Komentar